Page 3 - BTDM BIL 214
P. 3

                                PENA KETUA PENGARANG
BERITA TENTERA DARAT MALAYSIA
EDISI 214
     " aya juga menyeru semua warga Tentera Darat mendu- kung hasrat Panglima Tentera Darat untuk memperkasakan kerohanian diri serta mem- bentuk diri menjadi anggota tAentera yang telus, ikhlas dan berintegriti dalam setiap penu- gasan yang dilaksanakan "
Brig Jen Dato’ Rezil Shahidin Ketua Pengarang
 lhamdulillah, menadah kesyukuran di atas limpah dan rahmatNya, kita masih lagi diberi kudrat serta kesihatan yang baik untuk terus beribadah kepadaNya serta kekal berbakti kepada negara
mengekalkan mutu serta eksklusif organisasi ini agar kekal kemegahannya sebagai sebuah ketumbukan yang penuh tatasusila dan tatacaranya yang tersendiri.
dan masyarakat.
Dikesempatan ini, suka untuk saya zahirkan setinggi-
Tambahan daripada itu, saya juga menyeru semua warga Tentera Darat mendukong hasrat Panglima Tentera Darat memperkasakan kerohanian diri serta memben- tuk diri menjadi anggota tentera yang telus, ikhlas dan berintegriti dalam setiap penugasan yang dilaksanakan. Dengan ini, kerja yang dihasilkan pasti mencapai satu penanda aras yang terbaik disamping diberkati dalam melaksanakannya.
tinggi ucapan tahniah kepada Panglima Tentera Darat yang baharu, Jen Dato’ Seri Panglima Hj Ahmad Hasbullah Hj Mohd Nawawi di atas perjawatan yang disandang serta kenaikan pangkat baru-baru ini. Setulusnya, saya mewakili seluruh warga Tentera Darat amnya dan pembaca khasnya merasa bangga dapat berkhidmat di bawah kepimpinan Dato’ Seri Panglima untuk terus memampankan lagi or- ganisasi ini.
Sidang pembaca sekalian, di sini juga saya ingin men- gambil ruang dan peluang untuk mengucapkan Selamat Hari Kemerdekaan Ke-61. Ingin saya ingatkan kepada semua, untuk menyambut detik bersejarah ini sememang- nya mudah, namun untuk mencapainya amat sukar.
Yang patah akan tumbuh, yang hilang pasti berganti. Yang pergi pasti tidak dilupai, perkhidmatan mereka tetap dihargai. Begitulah indahnya budaya dan tradisi Tentera Darat yang gah dengan amalan rejimental yang penuh resam dan istiadatnya tersendiri. Amalan rejimental dalam dunia ketenteraan bukanlah satu perkara yang baharu dan asing dalam organisasi ini.
Banyak pengorbanan yang telah dilakukan oleh nenek moyang kita dahulu untuk memastikan anak cucu mereka merasa nikmat berdiri di negara sendiri. Justeru, kita se- laku pewaris bangsa haruslah mengekalkan usaha penat lelah mereka.
Ia adalah amalan yang penuh kemegahan dan berprestij serta dikagumi di mata umum. Oleh hal yang sedemikian, sebagaimana dapat kita saksikan upacara send-off yang telah kita laksanakan kepada mantan-mantan pemimpin sebagai satu simbolik penghargaan yang pasti tidak sama dengan mana-mana agensi dalam pelaksanaannya.
Bukan hanya sekadar mengingati serta meraikan hari bersejarah ini, sebaliknya harus memastikan minda dan hati bebas dari sebarang jajahan. Kekalkan kesepaduan yang telah dipupuk sekian lama, kekalkan keutuhan hubungan sesama insan agar keharmonian sebagai rakyat bersatu-padu hingga dijadikan contoh serta ikutan negara- negara yang lain.
Tradisi ini adalah bagi meraikan pemergian mantan- mantan pemimpin yang telah banyak memberi bakti dan sumbangan dalam menaikkan taraf serta kredibiliti Tentera Darat sebagai benteng pertahanan negara.
Begitu juga dalam organisasi Tentera Darat ini, seman- gat setiakawan harus diterap dan diamalkan agar organ- isasi ini kekal ampuh dan mampan berteraskan Perintah Ulung Panglima Tentera Darat 'ASAS'.
Oleh itu, suka saya menyahut seruan Panglima Tentera Darat untuk memupuk kembali asas rejimental di dalam diri setiap warga Tentera Darat khususnya bagi
 Bil 214
1














































































   1   2   3   4   5